Hidup ini penuh dengan konsep pragmatik, tanda dan petanda tidak akan bermakna menjadi bahasa jika hanya sekedar memahami sintaksis. Hanya rentetan kalimat yang tidak bernyawa jika tidak dikaji dengan semantik. Kesungguhan menjalani hidup dan memahami hidup ini ada pada teori sosiolinguistik dan psikolinguistik, tidak bisa berjalan sendiri tanpa bantuan orang lain, perlu hati dan pikiran yang positif untuk menjalaninya.

Selasa, 18 Juni 2013

Kritik Historis Pada Naskah Drama "Mengapa Kau Culik Anak Kami?"

Kritik Historis Pada Naskah Drama "Mengapa Kau Culik Anak Kami?"
 Karya Seno Gumira Adjidarma




Naskah drama “Mengapa Kau Culik Anak Kami?” karya Seno Gumira Ajidarma merupakan naskah drama tiga babak, yang dikemas dan diangkat dari permasalahan di Jakarta. Kumpulan drama tersebut memaparkan sebuah kisah nyata yang disajikan dalam dunia rekaan. Peristiwa ini menimbulkan penderitaan bagi warga akibat tindak kerusuhan yang terjadi dan konflik sosial antara pemerintah, gerilyawan, pejabat yang ingin berkuasa dan warga Jakarta. Masalah sosial yang terdapat dalam kumpulan naskah drama ini yaitu adanya pemerkosaan, penculikan, penganiayaan masyarakat Jakarta yang dilakukan oleh orang yang ingin menguasai negara Indonesia. Dibuktikan dengan kutipan berikut ini:
IBU
Waktu itu aku tidak tahu kalau sekolah libur. Aku berangkat ke sekolah. Ketika sampai di kelas, aku Cuma mencium bau amis darah. Darah orang-orang yang disiksa menyiprat di tembok, papan tulis dan bangku-bangku. Di mana-mana orang bergerombol, berteriak-teriak, mencari orang-orang yang diburu. (Ajidarma, 2001: 8).

IBU
Habis, perempuan-perempuan itu diperkosa kok menterinya diam saja. (Ajidarma, 2001: 25).

IBU
Jadi mereka dengan sadar melakukan pemaksaan. Menculik. Menanyai sambil menempeleng dan menyetrum. Atau menyuruhnya tidur di atas balok es. Orang-orang yang dilepaskan bercerita seperti itu kan? (Ajidarma, 2001: 26).

Naskah drama ini tokoh yang dimunculkan hanya seorang ibu dan bapak bercerita tentang anaknya yang diculik oleh seorang pemerintah karena kekritisan pemikiran yang dimiliki oleh anaknya, anaknya itu bernama Satria. Naskah ini dikarang pada masa penculikan aktivis sekitar tahun 1997/1998 pada masa Pemerintahan Orde Baru. Satria digambarkan sebagai seorang anak yang manja, dan sangat dekat dengan ibunya. Kemanjaan itu muncul karena Satria adalah anak terakhir dari tiga bersaudara, akan tetapi ia memiliki pemikiran yang kritis dan tajam. Hal ini tergambar dalam kutipan berikut ini :
BAPAK
Kurus dan sakit-sakitan. Tapi pikirannya tajam (Ajidarma, 2001: 24).

BAPAK
Dia kan lebih dekat sama kamu bu!

IBU
Yah, anak itu, sudah segede itu masih suka cerita sambil tidur dipangkuanku.

BAPAK
Anak mami!

IBU
Memang anak mami! Cerita macam-macam hal sambil tiduran. Impian-impiannya, harapan-hrapannya, kekecewaannya, kepahitannya. Dia memang peduli sekali dengan politik. Aku sendiri nggak suka ngerti omongannya. Aku pernah bilang, hati-hati dengan politik. Kubilang “kamu datang dengan pikiran-pikiran hebat, tapi orang bisa menyambut kamu dengan pikiran ingin menyembelih. Dia bilang “politik yang dewasa tidak begitu bu. Setiap orang harus mau mendengar pikiran orang lain. “aku bilang lagi, “pokoknya hati-hati, di negeri ini politik selalu ebrarti kekerasan, bukan pemikiran.” (Ajidarma, 2001: 28).
Latar ceritanya berlangsung di sebuah ruangan di rumah mereka. Pada suatu malam, pasca penculikan aktivis menjelang kejatuhan pemerintahan Soeharto. Mereka memperbincangkan nasib anaknya dan berbagai kondisi lainnya dari pukul 22.00 hingga 01.00 pagi sampai mereka tidak bisa tidur. Dalam drama ini tokoh Bapak digambarkan memakai sandal kulit silang, ibu berselop tutup. Bapak menonton TV, ibu membaca buku. Mereka sudah berusia paruh baya sekitar 50-an, Bapak mengenakan kaos oblong putih dan sarung, sedangkan ibu mengenakan kain dan kebaya Sumatera.
Melalui dialog kedua tokoh utama ini, munculah sejumlah karaker yang dapat dikategorikan sebagai tokoh tambahan dalam drama ini. Tokoh-tokoh tersebut antara lain:
a.      Satria (anak bungsu mereka yang hilang diculik karena pemikirannya yang kritis terhadap penguasa)
b.     Si Mbok (orang tua yang mengalami trauma terhadap peristiwa pembantaian tiga puluh tahun yang lalu)
c.      Para tentara dan komandan (yang melakukan tindak penculikan terhadap para aktivis sebagai bentuk melaksanakan perintah atasan guna mengamankan negara)
d.     Penguasa (yang mengidentikan dirinya sebagai negara)
e.      Saras (pacar Satria)
f.      Ibu Saleha (ibu Saras, calon besan tokoh Ibu dan Bapak)
g.     Yanti (orang yang memberikan kaos Hard Rock Cafe kepada Satria).
Tokoh Ibu dan Bapak dideskripsikan oleh pengarang sebagai mahasiswa yang pernah ikut mogok makan dan demonstrasi. Hal ini dijelaskan pada kutipan berikut.
BAPAK
Apa kamu tidak keras kepala? Siapa dulu yang mogok makan?



IBU
Yah, kan itu masih muda.

BAPAK
Waktu sudah tua juga! Siapa yang bawa poster di depan kantor menteri wanita?

IBU
Habis, perempuan-perempuan itu diperkosa kok menterinya diam saja (Ajidarma, 2001: 25).
            Keadaan keluarga pada naskah drama “Mengapa Kau Culik Anak Kami?” merupakan gambaran sebuah kelurarga yang hangat, harmonis serta penuh kasih sayang. Hal ini dibuktikan pada kutipan dialog berikut ini :
IBU
Kalau satria bisa bertahan, kenapa aku ibunya tidak? Tapi aku merasa seolah-olah ia masih berada di sini. Aku masih selalu menyiapkan sarapannya setiap hari, siapa tahu dia pulang. Kamu tahu pak, dia selalu sarapan roti, pakai telur isi ceplok setengah matang dilapisi beef bacon yang kalau dia iris lantas kuningnya meleler memenuhi piringnya. Lantas ia sapu dengan rotinya itu. Minum kopi susu. Hampir tidak pernah bosan ia dengan telur. Tapi tidak pernah ia jerawatan pak. Tahun belakangan ia sering tidak pulang, tapi paling lama juga dua- tiga hari, itu pun selalu menelpon ke rumah. Sibuk rapat katanya. Atau demo ini-itu. Aku selalu menyediakan vitamin karena tubuhnya kurus begitu. Tapi semangatnya itu pak, kalau sudah ngomong, waduh, matanya berapi-api. Aku tahu dia bisa bertahan dalam penderitaan (Ajidarma, 2001: 24).

Tema drama ini yaitu mengenai kegelisahan kedua orang tua Satria yang menunggu kembalinya Satria putra bungsu mereka yang hilang karena kasus penculikan. Kedua orang Satria itu mempertanyakan apakah negara (penguasa) berhak melakukan pembungkaman para pengkritiknya dengan cara penculikan melalui aparatur negara?. Alur yang terdapat dalam naskah drama ini yaitu menggunakan alur campuran, dimana pada awal cerita ada pada masa sekarang, namun inti dari dialog ibu dan bapak menceritakan pada masa lalu. Sudut pandang yang dipakai pengarang dalam drama ini yaitu menggunakan sudut pandang orang ketiga. Amanat yang disampaikan pada naskah drama ini yaitu bahwa kita harus tetap menegakan keadilan dan kebenaran terutama untuk kepentingan bersama dalam bermasyarakat dan bernegara.
Lewat drama ini, pengarang telah melakukan konstruksi ideologis atau formasi ideologi terhadap kelompok dominan yang dalam konteks kehidupan sosial politik Indonesia yaitu pemerintah Orde Baru, pemerintahan Soeharto yang neo-fasisme militer. Konstruksi yang dibangun atau proses strukturasi yang dilakukan oleh drama ini yaitu berupa counter hegemoni atau resistensi terhadap pihak penguasa.
Meski demikian drama ini tidak mendapat pelarangan atau pembredelan seperti yang terjadi pada sejumlah karya sastra lainnya (seperti yang terjadi pada pengarang Lekra) mengingat Seno Gumira Ajidarama adalah pengarang hegemonik dalam kesusastraan Indonesia. Selain itu, drama bersifat imajinatif bukan berita yang faktual.
Jika dilihat dari segi sosial drama ini menggambarkan keadaan pemerintah yang otoriter, tidak berpihak kepada rakyat hanya mementingkan kekuasaan demi kelompok-kelompok yang merasa dirinya sebagai negara.
Dari segi hukum drama ini tidak mencerminkan dan menerapkan pancasila dan UUD sebagai landasan negara Indonesia. Mereka dipaksa untuk sependapat, jika ada yang memiliki pendapat yang sedikit menentang terhadap kekuasaan pemerintahan maka pemerintah tidak akan segan-segan menangkap ataupun menculik orang tersebut. Bagi pemerintahan orang yang memiliki pemikiran kritis itu sangatlah berbahaya. Berikut kutipan yang menjelaskan tentang hal ini.
BAPAK
Kritis. Kritis itu berbahaya bagi Negara.

IBU
Lho, kritis itu berguna untuk Negara.

IBU
Yang namanya kritis itu, di zaman apapun, di Negara manapun selalu berguna. Kenapa dianggap berbahaya?

BAPAK
Pada dasarnya sikap kritis memang berguna untuk Negara, tapi yang menganggap berbahaya ini sebetulnya bukan Negara, melainkan orang-orang yang me-ra-sa di-ri-nya adalah Negara! (Ajidarma, 2001: 15).
Dari segi moral penculikan tidak mencerminkan keprimanusiaan dan keadilan, karena mereka merenggut kebebasan para aktivis menyuarakan pendapatnya. Selain itu, mereka juga melakukan tindakan kekerasan terhadap para aktivis yang diculik. Hal ini dijelaskan pada kutipan berikut.

BAPAK
Mereka bertanya sambil mengemplang. Bertanya sambil menyetrum. Mereka menginginkan jawaban seperti yang mereka kehendaki. Interogasi kok seperti itu. Maksa! Dan satria itu orangnya ngeyelan. Mana mau dia ngaku meski disakiti

BAPAK
Kamu harus siap dengan penderitaan. Orang-orang yang dilepaskan bercerita bagaimana mereka bukan Cuma ditanyai sambil dikemplang, ditanyai sambil diestrum. Belum bener juga lantas kepalanya dimasukkan ke air sampai mereka megap-megap. Rata-rata pengalamannya hampir sama (Ajidarma, 2001: 25).

IBU
Jadi mereka dengan sadar melakukan pemaksaan. Menculik. Menanyai sambil menempeleng dan menyetrum. Atau menyuruhnya tidur di atas balok es. Orang-orang yang dilepaskan bercerita seperti itu kan? (Ajidarma, 2001: 26).
Dari segi politik drama ini menggambarkan keadaan pemerintahan orde baru yang penuh kekuasaan dibandingkan dengan masa pemerintahan sekarang yang demokratis sehingga orang bebas berpendapat.
Dari segi pendidikan naskah drama ini dapat dijadikan sebagai bahan ajar, karena dalam cerita ini para tokoh merupakan sosok yang pernah mengenyam pendidikan perguruan tinggi sehingga mereka memiliki pemikiran-pemikiran yang kritis terhadap apa yang terjadi. Diharapkan bagi para pembaca dapat melihat segi  positif dari tokoh Satria yang memiliki pemikiran kritis, agar pembaca tidak merasa takut ataupun khawatir jika mereka ingin mengungkapkan pendapat mereka.
Naskah drama “Mengapa Kau Culik Anak Kami” karya Seno Gumira Ajidarma ini dikaji dengan menggunakan jenis kritik historis, yaitu kritik sastra yang mengadakan survei terhadap kegiatan sastra pada suatu periode sejarah tertentu, ataupun menempatkan seorang pengarang dalam kelompoknya serta menunjukkan hubungannya dengan kelompok tersebut, dan sebagainya (Tarigan,1984: 206).
Dalam pengkajiannya kami menyoroti tentang peristiwa-peristiwa pada tahun 1997-1998 yaitu peristiwa penculikan para aktivis ketika akan diadakannya Pemilu (Pemilihan Umum) tahun 1997 dan Sidang Majelis Permusyawaratan Rakyat tahun 1998. Bagaiman konflik-konflik terjadi akibat kekuasaan politik. Orang-orang yang berani menentang kekuasaan itu tidak segan-segan dihabisi, mereka diculik dan diasingkan. Hal ini tercantum pada sumber lain, yakni Selama periode 1997/1998, KONTRAS (Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan) mencatat 23 orang telah dihilangkan oleh alat-alat negara. Dari angka itu, 1 orang ditemukan meninggal (Leonardus Gilang), 9 orang dilepaskan penculiknya, dan 13 lainnya masih hilang hingga hari ini (Wikipedia, Penculikaan Aktivis 1997/1998).
Dalam drama ini aktivis yang belum diketahui keberadaannya digambarkan sebagai Satria yaitu anak dari tokoh Bapak dan Ibu. Hal ini tergambar pada kutipan dialog berikut:
BAPAK
Gila! Mereka menculik anak kita! Bagaimana aku bisa lupa? (Ajidarma, 2001: 21).
Penulis mengkaji dengan pendekatan historis karena pengarang pernah menyaksikan baik secara langsung atau tidak terhadap peristiwa pada tahun 1997/1998, dikuatkan dengan latar belakang pengarang yang pernah menjadi seorang waratawan pada salah satu surat kabar di Jakarta. Latar belakang yang menunjang peristiwa ini lah pengarang berhasil menciptakan dan menggarap nasakah drama yang bertajuk tentang kekerasan dan gambaran peristiwa tahun 1997/1998. Meskipun karya sastra bersifat imajinatif, namun hal itu tidak menjadikan pengarang menciptakan karya sastra semata-mata bersifat imajinatif, akan sutau hal kejadian yang dialami atau dirasakan pengarang melalui pengalamannya untuk menciptakan karya sastra tersebut. Naskah drama ini merupakan bentuk kritikan terhadap pemerintahan masa Orde Baru yang dinilai ada yang pro dan kontra. Pengarang menggambarkan kondisi keluarga yang menjadi salah satu korban penculikan pada masa pemerintahan tersebut, agar pemerintah menyadari betapa berharganya sebuah keutuhan dalam berkeluarga.
Mengenai pengarangnya sendiri yaitu Seno Gumira Ajidarma dilahirkan di Boston pada tanggal 19 Juni 1958 dan dibesarkan di Yogyakarta. Puisinya yang pertama dimuat dalam rubrik "Puisi Lugu" majalah Aktuil asuhan Remy Silado, cerpennya yang pertama dimuat di surat kabar Berita Nasional, dan esainya yang pertama, tentang teater, dimuat di surat kabar Kedaulatan Rakyat. Seno kemudian mendirikan "pabrik tulisan" yang menerbitkan buku-buku puisi dan menjadi penyelenggara acara-acara kebudayaan. Pada tahun yang sama Seno mulai bekerja sebagai wartawan lepas pada surat kabar Merdeka. Tidak lama kemudian, ia menerbitkan majalah kampus yang bernama Cikini dan majalah film yang bernama Sinema Indonesia. Setelah itu, ia juga menerbitkan mingguan Zaman, dan terakhir ikut menerbitkan (kembali) majalah berita Jakarta-Jakarta pada tahun 1985. Pekerjaan sebagai wartawan dijalani Seno sambil tetap menulis cerpen dan esai.Selama menganggur, Seno kembali ke kampus, yang ketika itu telah menjadi Fakultas Televisi dan Film, Institut Kesenian Jakarta. Ia menamatkan studinya dua tahun kemudian. Setelah sempat diperbantukan di tabloid Citra, pada akhir tahun 1993 Seno kembali diminta memimpin majalah Jakarta-Jakarta, yang telah berubah menjadi majalah hiburan.
Hingga kini Seno telah menerbitkan belasan buku yang terdiri kumpulan sajak, kumpulan cerpen, kumpulan esai, novel, dan karya nonfiksi.Atas prestasinya di bidang penulisan cerita pendek, Seno Gumira Ajidarma mendapat penghargaan dari Radio Arif Rahman Hakim (ARH) untuk cerpennya Kejadian (1977), dari majalah Zaman untuk cerpennya Dunia Gorda (1980) dan Cermin (1980, dari harian Kompas untuk cerpennya Midnight Express (1990) dan Pelajaran Mengarang (1993), dan dari harian Sinar Harapan untuk cerpennya Segitiga Emas (1991). Selain itu, Seno juga memperoleh Penghargaan Penulisan Karya Sastra dari Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa untuk kumpulan cerpen Saksi Mata (1995) dan Penghargaan South East Asia (S.E.A.) Write Award untuk kumpulan cerpen Dilarang Mennyanyi di Kamar Mandi (1997)



Sumber Bacaan :
http://id.shvoong.com/social-sciences/1687586-seno-gumira-ajidarma/#ixzz1wEggdc30/29/05/2012/12:45
Tarigan, Henry Guntur. 1993. Prinsip-prinsip dasar sastra. Bandung: Angkasa


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar